Kebebasan Nurani

Karena ada yang japri nanya maka  biar ga bingung argumen kebebasan nurani ini akan saya detilkan :

Argumen ini saya ambil dari buku PESAN PESAN TAKWA karya Nurcholish Madjid.

Argumen ini akan saya sederhanakan agar mudah dipahami dengan struktur logika sbb:

  1. Sunnatullah bahwa manusia itu plural,memiliki potensi dan peran beraneka ragam sesuai karunia Allah sebagai hak preogatifnya

Hal ini didukung dengan ayat-ayat sbb :

“Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri)yang ia menghadap kepadanya.Maka berlomba-lombalah kamu (dalam berbuat) kebaikan.Dimana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat).Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu” (Q 2:148)

“Dan setiap kelompok itu telah kami ciptakan untuk mereka itu jalan menuju kebenaran dan metoda” (Q 5:48)

“Setiap orang itu dibuat mudah untuk melakukan sesuatu yang diciptakan untuk dia” (HR Bukhari)

Ayat-ayat di atas mengindikasikan ttg adanya pluralitas dalam kehidupan manusia baik itu pluralitas berdasarkan agama,suku bangsa,potensi diri.Dan masih ada ayat yang lain yang berisi semacam itu.

  1. Jalan menuju Tuhan itu BANYAK sesuai dengan peran manusia di dunia

Bukti ayatnya ada di AQ di :

Pada ayat 48 Surat AL Maidah di atas kata al-khayrat dalam kalimat fastabiq-u `l-khayrat berbentuk jamak,ini menunjukkan kebaikan tidak hanya satu,begitu pula jalan menuju Tuhan tidak hanya satu tapi BANYAK karena itu disebut subul-un seperti pada ayat berikut :

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridlaan) Kami,benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami.Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik” (Q 29:69)

Dan juga pada ayat ini :

“Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keridlaanNya ke jalan keselamatan dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orag-orang itudari gelap gulita kepada cahaya terang benderan dengan seizinNya dan menunjuki mereka jalan yang lurus (Q 5:16)

Kata yang digunakan Allah di atas adalah subul-u `l-salam bukan subil-u `l-salam,bukan dengan bentuk tunggal tapi bentuk jamak.

Dengan kenyataan di atas oleh karena itu kita harus menghormati kebebasan nurani setiap orang untuk memilih segala sesuatu berdasarkan nuraninya mengenai pahamnya….karena apa?

Karena eh karena :

    1. Peranggungjawaban manusia di akhirat adalah pertanggungjawaban individu

Ini ditunjukkan di AQ dengan bunyi :

“Dan sesungguhnya kamu datang kepada Kami sendiri-sendiri sebagaimana kamu Kami ciptakan pada mulanya dan kamu tinggalkan di belakangmu (di dunia) apa yang telah Kami karuniakan kepadamu,dan Kami tiada melihat besertamu pemberi syafaat yang kamu anggap bahwa mereka itu sekutu-sekutu Tuhan diantara kamu.Sungguh telah terputuslah (pertalian) antara kamu dan telah lenyap daripada kamu apa yang dahulu kamu anggap (sebagai sekutu Allah)” (Q 6:94)

    1. Perintah Allah utk mengajak orang ke Jalan Allah dg tanpa paksaan

Argumentasi ayatnya ada di :

“Maka berilah peringatan,karena sesugguhnya kamu hanyalah orang yang memberi peringatan.Kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka” (Q 88:21-22)

Suatu ketika Rasulullah saw pernah tergoda untuk menggunakan kekuasaannya yang sudah di tangannya untuk lebih keras memaksa orang mengikuti beliau yang kemudian diikuti dengan turunnya firman Allah :

“Dan jikalau Tuhanmu menghendaki,tentulah beriman semua orang di muka bumi seluruhnya.Maka apakah kamu hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya?”(Q 10:99)

Dengan sendirinya manusia harus menanggung resiko masing-masing,itulah kenapa ada ayat yang sangat terkenal :

Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam),sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dari jalan yang sesat.Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Taghut dan beriman kepada Allah,maka sesungguhnya ia berpegang pada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus.Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (Q 2:256)

Dengan ayat di atas dapat disimpulkan bahwa manusia dipercaya Tuhan untuk memilih mana yang baik dan mana yang buruk.

Satu hal lagi yang menarik dari ayat di atas adalah penyebutan taghut (tirani) yang dilawankan dengan iman kepada Allah.Jadi bisa aja disimpulkan sikap tirani adalah sama dengan bagian dari kekafiran kan.

3 Comments

  1. lukman said,

    November 21, 2008 at 2:14 am

    Jalan menuju Allah itu BANYAK? benarkah? yang kutahu hanya satu percaya dan yakin sepenuhnya pada-Nya.
    Tanggungjawab manusia diakhirat adalah tanggungjawab individu? benarkah? enak sekali dong kalau jadi presiden ga usah peduli sama rakyatnya, yang penting dirinya bener. Dan Ulama ga usah peduli sama umatnya, yang penting dirinya bener, peduli amat masyarakatnya pada gandrung pornografi atau tidak, itu kan urusan masing-masing. Lalu ngapain paramida bikin pusat kajian, peduli amat, kan masing-masing. Gitu ya?

    • aishah said,

      March 1, 2011 at 8:47 am

      Parah nih yang kasih komen. Bener2 aliran Ba’ Asyir. Pasti teroris ya? Picik, sempit, dangkal. Sampe mau bales komennya ngga sanggup. Yg nulis blog mungkin juga udah pasrah sama orang kayak Anda. Karena orang seperti Anda ini biar dikasih alasan macam apa juga, dengan teori agama, pasti tetap batu. Merasa dirinya paling benar. Mata hati dan telinganya udah kesumpel.

      Kamu tau ngga cara menuju kepercayaan kepada Tuhan itu banyak. Kalo kamu sy yakin, baru sholat dan percaya kepada Tuhan ketika ditakut-takutin ada neraka, ada siksa kubur. Nah kalo saya, ngga perlu ditakut-takutin, karena dari lahir saya sudah merasa dekat dgn Tuhan.

      Terus kamu ngga baca ulasan di atas? Nih saya kutip lagi ya:

      “Maka berilah peringatan,karena sesugguhnya kamu hanyalah orang yang memberi peringatan.Kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka”

      Ulama itu fungsinya memperingati umat Islam, inget lo bukan umatnya. Yang punya umat itu cuma Tuhan. Kalo kamu umatnya kiai X, berarti kamu kafir. Kalo sudah diperingati, orangnya tetep batu, gimana dong? Masa ulamanya harus 24 jam mengawasi? Mesti diancem pake pistol? Apa ulamanya ngga jadi dosa juga? Orang kyk kamu nih cikal bakal teroris.

      Kalo mau komen baca dulu yg bener. Dan liat siapa yg nulis. Cak Nur itu ahli agama, yg belajar Islam sampe ngelotok. Kamu kok berani2an mempertanyakan dia. Dasar lo teroris!

  2. RUMI said,

    August 11, 2011 at 7:12 am

    TUHAN YANG KUSEMBAH DENGAN BANYAK CARA DAN KUPUJA DENGAN BANYAK NAMA……………I AM THE NEXT CAKNUR….JGN MELAKUKAN AROGANSI DALAM BERAGAMA………………..BY: RUMI DI UIN CIPUTAT…..HIDUP JIL


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: